Selasa, 07 April 2015

Cerita Horor Jalan Jogja-Wonosari

Dalam seminggu ini, dua kali saya terhalang saat melewati jalan wonosari.
Kok bisa? Macet po?
Nggak juga sih ya. Tapi yang baru saja ini macet dan penyebabnya memprihatinkan. Sampai saya harus bener-bener komat-kamit biar selamat sampai rumah. Dan alhamdulillah, berkat doa ibu-bapak yang tak pernah berhenti juga meski aku ini anak durhaka, saya selamat sampai rumah.

Ada dua penyebab yang membuat saya terhalang tiba-tiba saat melintas di Jalan wonosari dan *salahsatunya* terpaksa putar balik.

1. Malam jumat (tgl berapa saya lupa, sekarang tanggal berapa saja saya bau tau setelah liat tanggal barusan pas nulis status ini), Jogja dan sebagian wilayah di Jawa, katanya Riau juga *eh* *ups*, terguyur hujan lebat. Alhasil saya yang sedang dalam perjalanan pulang terguyur juga *ehh nggak penting*, jarak pandang saat itu sekitar 15 meter *serius gelap banget. lampu didepan aja remang-remang* dan banjir sekitar semata kaki. Dari barat Kid Fun sampai sekitar pertigaan piyungan. Biasanya saya yang ngebut-butan kalau pulang, saat itu, puelaaaaaan bingiits! Mau sampai rumah apa disampaiin kerumah (kabarnya doang)? Gitu pikir saya. Masih mending lah ya gara-gara ujan. Nah yang selanjutnya...

2. Hari ini ada pertandinan bola ya? Dimana? Siapa yang menang?
Nggak penting pertanyaan saya tadi. hehe. Okelah, di Jogja tadi sore (sepertinya) ada pertandingan bola. Nggak tau siapa yang main, nggak tau siapa yang menang, apalagi yang kalah. Yang saya tahu tadi saya nyindir salah satu suporter di sebelah saya waktu di bangjo (pahamkan ya apa itu bang jo? Bukan tempat jualan es lho ya). Saya nyindirnya sambil ngomel, eh ngomelnya nyindir, apalah itu. Yang pasti mereka seklompotan merusak suasana syahdu saya menikmati jalanan. Nggak inget apa ya kemarin pada protes gara-gara bensin dinaikin Rp 500 rupiah? Nggak kasian sama yang buang abab cuma buat belain mereka? Motor beli mahal-mahal kok cuma digituin. Nggak inget sama keluarga di rumah? Anak istri emak udah dikasih makan belum? Udah dibeliin baju? Udah dibeliin springbed? Udah diajak haji/umroh/jalan-jalan ke tempat hits?? Begitu omel versi sindiran mereka yang sengaja saya kencengin suara saya biar denger. marah biaaaar. biar tahu diri.
Tapi bukan ini yang menghambat jalan saya sampai saya terpaksa muter. Nggak berhenti di konvoi, ada pula yang TAWURAN!! Pasukannya pakai penutup wajah. Kenapa mas? Malu? takut sama emak? takut gebetannya tau situ suka tawuran terus ditolak? Nggak ada cewek yang suka laki kasar lho mas. Mereka bawa sajam, sekilas saya lihat ada gerigi-gerigi apalah itu, bawa balok panjang. cuma itu yg bisa terlihat sama saya. karena saya dihentikan sama bapak-bapak biar nggak melanjutkan perjalanan saya. Suruh berhenti dulu daripada kena sabet malah nggak nyampe rumah saya ntar. Ya sudah saya berhenti dan ikut berlindung. hehe. Karena nggak sabar, saya tanya ke warga sekitar ada jalan lain tidak? eh ada ternyata, tapi nanti ujungnya di Berbah. Dan saya sangat menghindari lewat jalan berbah di malam hari. Buat orang piyungan dan sekitarnya, you know why lah ya seserem apa jalannya. Tapi Lahaula lewat aja. Lelembut nggak akan ganggu kok kalau nggak diganggu daripada harus menghadapi yang mengganggu meski nggak diganggu.

Ini curhatku hari ini.
Sekian. Saya capek. wkwkwk
terimakasih0 

Popular Posts

Search This Blog